Wednesday, December 07, 2016

Manuskrip dan Memaknai Gempa Pijay


“Bermula jika pada bulan Rabiul Awwal gempa pada waktu Subuh alamatnya rahmat Allah akan datang kepada negeri itu. Jika pada waktu Dhuha alamatnya beroleh anugerah Allah Ta’ala akan dia isi negeri itu. Jika pada waktu Zuhur alamatnya orang jauh akan datang bahagialah kita berbuat ibadah akan Allah Ta’ala. 
(Museum Aceh. Inv. 07.1676)

Itulah sepenggal catatan gempa dalam manuskrip  koleksi Museum Aceh di Banda Aceh. Versi yang sama dan yang berbeda juga terdapat beberapa manuskrip lainnya seperti koleksi lainnya di Museum Aceh sebanyak 4 teks, Yayasan Museum Ali Hasjmy 1 teks, koleksi pribadi Tarmizi A Hamid dan bang Rijal, masing-masing 1 teks dan keduanya di Banda Aceh.

Di luar Aceh, naskah tabir gempa juga didapati di daerah-daerah rawan dan sering bencana gempa seperti di Padang, tepatnya di Surau Lubuk Ipuh, Surau Pakandangan, Surau Pondok Koto Panjang Ulakan. Koleksi teks rekaman gempa juga dikoleksi di Perpustakaan Negeri RI (PNRI) Jakarta dan koleksi Pepustakaan Leiden sebanyak 3 teks (Or. 1695, Or. 1977, Or. 1978). Sejauh ini, saya telah  inventarisir sebanyak 21 manuskrip teks tab'ir gempa dengan struktur yang sama.

Salah satu kandungan teks Tabir Gempa lainnya menyebutkan bahwa: 
"Bab pada bulan Rabiul Awwal gempa pada waktu Subuh alamat lapar isi negeri itu. Dan jika pada waktu Dhuha alamat orang dari jauh akan datang. Dan jika pada waktu Zuhur gempa alamat dari jauh akan datang bagi kita berbuat baik".


Jika dibandingkan kedua teks tersebut merupakan rekaman “Tabir Gempa” yang ditulis oleh pendahulu, beberapa bagian memiliki kesamaan, dan disebagian lain lainnya tidak sama. Naskah yang mencatat gempa tidak semua terdapat penanggalan, tahun, tempat penyalinan, bahkan si penyalin itu sendiri. Namun yang pasti catatan-catatan itu telah berada "selamat dihadapan kita" yang berisikan gempa dan dampak pasca gempa, di dalamnya diinterpretasi akan berakibat baik atau buruk, seperti dalam tafsiran kedua teks di atas dapat dimaknai beragam, khususnya gempa pada Subuh hari. Itu belum lagi dibandingkan 21 manuskrip lainnya.

Tentunya, dalam teologi agama, manusia dianjurkan untuk “melebihkan timbangan" berpikir yang baik (positif thingking) kepada Sang Pencipta karena semua ada hikmahnya.

Dalam pandangan keilmuan sosial, ini merupakan “kolektif memori” masyarakat Aceh (dan Nusantara) terhadap kolektif di tengah masyarakat, atau komunitas yang mengalami bencana. Ingatan dan kenangan bersama dimaknai oleh orang-orang arif terhadap dampak akibat gempa, dengan kata lain ini bentuk rekaman masyarakat Aceh dan umumnya Melayu-Nusantara, bukan ramalan gempa sekarang dan dampak yang akan terjadi ke depan, atau pada saat ini.

Perbedaan catatan kedua teks tabir gempa di atas bukan tidak beralasan. Pastinya, catatan tersebut terjadi pada periode berbeda, di wilayah geografis berbeda, situasi berbeda, dan oleh orang-orang yang berbeda pula. Selain itu, penting sebagai catatan bahwa, ini menunjukkan telah terjadi transmisi penyalinan teks dan (tradisi) keilmuan di Aceh (Melayu Nusantara) dari zaman ke zaman terhadap mitigasi bencana. Lantas bagaimana masyarakat sekarang?

Pelajaran yang penting harus dipetik adalah, masyarakat dulu telah berusaha merawat rekaman gempa dan dampak ikutannya, semestinya kita belajar lebih jauh dalam menangani bencana, khususnya gempa, misalnya infrastruktur bangunan yang anti gempa, jalur evakuasi, sistem penanganan dini terhadap gempa, catatan-catatan penting terhadap gempa dan sebagainya.


Sebagai informasi catatan-catatan gempa tersebut, kita tidak banyak tahu, bahkan harus berterima kasih kepada Syekh Rih Krueng Raya atas bukunya “Hikayat Geumpa di Atjeh” tahun 1964. Akhirnya kita tahu bahwa gempa di Aceh pernah melanda Aceh Besar, Pidie dan Banda Aceh pada tanggal 2 April 1964. Bahkan pemerintah mengulurkan bantuan ke epicentrum gempa di Krueng Raya, Lamteuba, dan Lamtamot, sebesar Rp. 2.360.000,- (angka  yang cukup besar pada periode tersebut) disertai barang-barang bantuan lainnya.

Melihat gempa Pidie dan Pidie Jaya, maka ini adalah jalur baru mengikuti jalur gempa di kaki gunung Seulawah Aceh Besar. Jalur baru ini tidak banyak tercatat dalam sejarah catatan gempa. Merujuk kepada BMKG berdasarkan peta tataan tektonik Aceh tampak bahwa di zona gempa bumi memang terdapat struktur sesar mendatar. Ini sesuai dengan hasil analisis BMKG yang menunjukkan bahwa gempa bumi Pidie Jaya dibangkitkan oleh aktivitas sesar mendatar (strike-slip fault). Dugaan kuat sesar aktif yang menjadi pembangkit gempa bumi ini adalah Sesar Samalanga-Sipopok Fault yang jalur sesarnya berarah barat daya-timur laut.

Akhirnya, belajar dari bencana gempa dan dampaknya, pemerintah dan seluruh masyarakat Aceh harus serius belajar “mitigasi bencana” dan “rukun dengan alam” sesuai kearifannya. Semoga diberi ketabahan terhadap korban bencana alam ini 7 Desember 2016, menjelang peringatan akbar gempa tsunami 26 Desember 2004.

Foto-foto bencana gempa Pidie Jaya, 7 Desember 2016. (Mag. 6.4 SR. Pukul 05.05)












Sumber:
- Teks manuskrip koleksi Museum Aceh. Nomor 07.1676
- Teks Manuskrip dan gambar dari berbagai koleksi medsos (FB)
- Syekh Rih Krueng Raya, Hikayat Geumpa di Atjeh. Banda Aceh. Anzib Lamnyong, 1964
- www.okezone.zom
Post a Comment

Hermankhan Google+ Followers

Copyright © 2015 Herman Khan | Portal Manuskrip Aceh dan Malay | Distributed By Blogger Template | Designed By Blogger Templates
Scroll To Top